Teknodaim

    Pencurian Kripto Terus Berlanjut: Kabar Terbaru Tahun 2023

    Ada kabar kalau di ahun 2023 ini perihal pencuran kripto terus berlanjut. Kabarnya juga kalau ada 1,8 miliar Dollar Amerika yang telah dicuri.

    Pencurian Kripto Terus Berlanjut, Apa Benar (wallpaper Cave)

    Pencurian Kripto Terus Berlanjut, Apa Benar (wallpaper Cave)

    Sejak kripto berguna sebagai alat tukar online, mata uang kripto telah mengalami banyak kasus kejahatan yang rentan terhadap pencurian. Pencurian kripto semakin meningkat dalam beberapa tahun terakhir dan mencapai puncaknya tahun lalu.

    Konon, fenomena yang sama masih sering terjadi tahun ini. Tingkat kejahatan siber pun masih tinggi dengan jumlah kerugian yang tidak kalah besar. Apa yang menjadi penyebab tingginya tingkat kejahatan siber ini?

    Pencurian Kripto Terus Berlanjut: Kabar Terbaru Tahun 2023
    Pencurian Kripto Terus Berlanjut, Apa Benar? (finrecoveryinc.com)

    Baca Juga:

    Kabarnya Ada Pencurian Kripto Sekitar USD1,8 Miliar

    Menurut laporan dari Techradar, platform REKT melaporkan bahwa pada tahun 2023 saja, sekitar 1,8 miliar Dolar AS telah dicuri dalam bentuk mata uang kripto.

    BACA JUGA:  Google Contacts Ada Fitur Baru, Bisa Cek Lokasi Kontak Real Time

    Masalah ini masih terus terjadi karena ada celah yang sangat rentan yang memungkinkan terjadinya pencurian kripto secara teratur. Beberapa sistem yang rentan seperti yang terjadi pada Multichain, Euler Finance, Mixin Network, dan Poloniex telah menyebabkan kehilangan ratusan juta dolar dengan mudah.

    Jumlah ini sebelumnya lebih rendah dari tahun sebelumnya, yaitu sekitar 3,8 miliar Dolar AS pada tahun lalu dan 3,3 miliar Dolar pada tahun 2021. REKT juga melakukan pelacakan terhadap kasus pencurian kripto yang terjadi sejak pertengahan 2011.

    Kabarnya bahwa orang yang bertanggung jawab berasal dari Korea Utara. Sejauh ini, sudah ada 77 miliar Dollar AS yang berhasil dicuri dan hanya 6,6 miliar berhasil dipulihkan oleh pihak berwenang dan lembaga yang serupa. Pertanyaannya adalah, siapa sebenarnya yang menjadi otak di balik semua ini?

    Penutup

    Berdasarkan laporan dari Chainlysis, sebagian besar tindakan pencurian kripto ini yang melakukan adalah Lazarus Group. Ada dugaan bahwa dana yang mereka curi, mereka gunakan untuk membiayai proyek nuklir di dalam negeri.

    BACA JUGA:  Google Menggunakan AI untuk Menggantikan Pekerja Manusia

    Ada kabar baik dari situasi ini, sebagian besar jaringan mata rantai yang terkena dampak umumnya berukuran kecil. Jadi, mereka yang masih memiliki investasi di Ethereum dan Bitcoin masih aman untuk saat ini.

    Baca Juga:

    Related Posts