5 Rekomendasi Kamera Mirrorless Ringkas Cocok untuk Fotografi

Suhartanti Siswanto

Suhartanti Siswanto

Saat pertama kali rilis, kamera mirrorless, terutama yang berada di bawah sistem Micro Four Thirds, menarik minat banyak orang karena ukurannya yang lebih kecil dan ringan jika kita bandingkan dengan DSLR.

Rekomendasi Kamera Mirrorless (svargaphotofilm.id)

Rekomendasi Kamera Mirrorless (svargaphotofilm.id)

Kali ini penulis punya rekomendasi kamera mirrorless. Yup, dengan ukurannya yang kecil dan ringkas, kamera ini sangat cocok untuk dibawa saat bepergian dan melakukan fotografi jalanan sehari-hari. Namun, saat ini, tampaknya ukuran yang kecil dan ringkas agak terlupakan.

Hal ini karena para produsen sering kali terburu-buru untuk memasukkan teknologi terbaru ke dalam tubuh kamera. Beberapa model mirrorless full-frame terbaru, terutama yang berada di kelas atas, bahkan memiliki ukuran tubuh yang sama besar dengan kebanyakan model kamera yang menggunakan cermin.

Beruntungnya, masih ada banyak pilihan rekomendasi kamera mirrorless yang ukurannya kecil dan ringan jika kita tidak memerlukan sensor full frame. Meskipun dalam situasi pandemi ini kita masih belum bisa melakukan perjalanan dan rekreasi, kamera-kamera di bawah ini sangat cocok untuk dibawa-bawa dalam perjalanan sehari-hari dan sesi pemotretan, bahkan tidak perlu membawa ransel.

Mengombinasikan fotografi dengan kegiatan lain akan membuat kamera kecil dengan sensor yang cukup besar menjadi lebih disukai daripada kamera DSLR full-frame yang ukurannya besar. Di bawah ini ada rekomendasi kamera mirrorless yang cocok untuk dibawa pergi atau untuk pemotretan sehari-hari, Kamu harus membaca beberapa pembahasan singkat tentang kamera dengan sensor APS-C berikut ini.

5 Rekomendasi Kamera Mirrorless Ringkas Cocok untuk Fotografi
Rekomendasi kamera mirrorless (Engadget)

Baca Juga:

Canon EOS M50

Canon EOS M50 adalah rekomendasi kamera mirrorless pertama yang menunjukkan komitmen serius Canon dalam memasuki pasar mirrorless. Kamera ini menawarkan spesifikasi dan performa yang kompak.

Kamera ini lengkap dengan sensor APS-C beresolusi 24,1 megapixel dan diperkuat oleh mesin pemroses Digic 8. Sensor ini memungkinkan pengaturan sensitivitas ISO mulai dari 100 hingga 25.600, serta kemampuan untuk mengambil gambar secara terus-menerus dengan kecepatan 10fps dan merekam video dalam resolusi 4K.

Kamera ini menjadi favorit di kalangan vlogger berkat fitur layar vari-angle dan kontrol sentuh yang sangat baik. Para fotografer juga menyukai viewfinder built-in dan pemfokusan deteksi fase tajam yang ada pada kamera ini.

Tapi, jika menggunakan fokus deteksi fase saat merekam video, kamu hanya bisa melakukannya pada resolusi Full-HD karena M50 memiliki deteksi kontras saat mode 4K.

Kamera M50 memiliki tampilan yang mirip dengan DSLR mini-Canon, namun dengan bobot yang lebih ringan yaitu hanya 390 gram. Mode dial pada kamera ini memiliki pilihan PASM dan Scene Intelligent Auto yang disukai banyak orang. Fitur Creative Assist dan Scene juga sangat berguna bagi para fotografer pemula. Keistimewaannya, antarmuka kamera ini dapat kita ubah antara mode Dipandu dan Standar untuk memenuhi kebutuhan pengguna yang berbeda.

BACA JUGA:  Laptop AMD Ryzen 7 ini Kecepatan Prosesor Sampai 2 GHz

Sensor kamera ini menggunakan teknologi Sensor CMOS Dual Pixel dengan resolusi 24,1 megapiksel. Dudukan lensa yang digunakan adalah jenis EF-M. Rentang ISO yang bisa kita gunakan adalah 100-25.600, dan bisa kita perluas hingga 51.200. Kecepatan drive kamera ini mencapai 10fps. Untuk merekam video, kamera ini memiliki resolusi 4K.

Viewfinder yang digunakan memiliki ukuran 0,39 inci dengan 2,4 juta titik EVF. Layar kamera ini bisa diputar dalam berbagai sudut dengan ukuran 3 inci dan 1.040.000 titik. Fokus kamera ini menggunakan 143 titik AF deteksi fase. Untuk penyimpanan, kamera ini menggunakan kartu memori jenis SD, SDHC, dan SDXC. Dimensi kamera ini adalah 116,3×88,1×58,7mm dan beratnya termasuk baterai dan kartu memori adalah 390 gram.

Kamera Canon EOS M6 Mark II

Kamera Canon EOS M6 Mark II memiliki sensor APS-C CMOS Dual Pixel dengan resolusi 32,5 megapixel yang serupa dengan DSLR Canon 90D. Sensor ini juga dilengkapi dengan mesin pemroses Digic 8 untuk menghasilkan kecepatan pengambilan gambar maksimum 14fps, dengan kemampuan memotret hingga 23 file RAW atau 54 JPEG secara terus-menerus.

Dengan mengombinasikan kecepatan pemotretan yang tinggi dengan sistem AF deteksi fase 143 titik yang luar biasa dari Canon M6 II, kamera ini mampu menghadapi kondisi pencahayaan yang kurang baik dengan sangat baik. Dengan begitu, kamu akan memiliki kamera mirrorless yang sangat serbaguna.

Canon EOS M6 II memiliki layar yang hanya dapat dimiringkan ke atas atau ke bawah, berbeda dengan M50 yang memiliki layar vari-angle. Meskipun demikian, tidak ada pengurangan kualitas pada video 4K, sehingga film akan memiliki sudut pandang yang sama dengan foto hasil jepretan.

Canon telah memutuskan untuk memberikan pilihan viewfinder dengan EOS M6 II. Artinya, tidak ada viewfinder bawaan, tetapi kamera ini kompatibel dengan EVF-DFC2 Canon. Kamera ini lengkap dengan layar titik 0,39 inci yang memiliki resolusi 2,36 juta titik dan dapat terhubung melalui hotshoe kamera. Ini adalah tambahan yang berharga, tetapi juga meningkatkan harga dan ukuran kamera yang kecil namun luar biasa ini.

Kamera ini lengkap dengan sensor CMOS Dual Pixel berkekuatan 32,5 megapixel. Lensa yang Manon gunakan adalah lensa EF-M. Rentang ISO-nya adalah 100-25.600 dan dapat kita perluas hingga ISO 51.200. Kecepatan drive-nya adalah 14fps. Kamera ini juga dapat merekam video dengan resolusi 4K. Terdapat opsi viewfinder jendela bidik eksternal EVF-.

Layar LCD-nya memiliki ukuran 3 inci dan dapat kita miringkan dengan resolusi 1.040.000 titik. Fungsi pemfokusan memiliki hingga 143 titik AF dengan deteksi fase. Kamera ini menggunakan kartu memori SD, SDHC, dan SDXC. Dimensinya adalah 119,6 x 70,0 x 49,2 mm. Berat kamera ini adalah 408 gram (hanya bodi).

BACA JUGA:  Fitur Canggih yang Terdapat dalam Kamera Vivo V20

Baca Juga: Sony Indonesia Luncurkan Cinema Line FX30, Kamera untuk Filmmaker Pemula – Dafunda.com

Fujifilm X-T30

Fujifilm X-T30 merupakan versi yang lebih kompak, lebih ringan, dan lebih terjangkau daripada Fujifilm X-T3 dan X-T4. Kamera ini memiliki sensor 26.1 megapiksel dan prosesor CMOS X-Trans generasi ke-4 yang sama. Selain itu, kamera ini memiliki 2,16 juta titik deteksi fase yang mencakup seluruh bingkai dan hingga 425 titik AF yang dapat pengguna pilih.

Pengaturan kecepatan rana dan eksposur pada kamera Fujifilm X-T30 ini memiliki rancangan untuk memberikan pengalaman tradisional dan penanganan yang khas dari Fujifilm. Kamera ini secara khusus untuk menarik minat para penggemar Fujifilm yang menyukai lensa X-Mount dengan cincin apertur.

Selain memiliki desain tradisional yang menarik, kamera Fujifilm X-T30 juga lengkap dengan teknologi canggih seperti layar sentuh yang dapat kita miringkan dengan responsif, pemfokusan otomatis yang cepat, dan jendela bidik OLED yang memiliki resolusi tinggi sebesar 2.360.000 titik.

Walaupun tidak memiliki perlindungan cuaca, X-T30 memiliki bahan konstruksi magnesium alloy yang memberikan kesan kokoh dan penanganan yang baik secara keseluruhan, meskipun tombol Q di lokasi tertentu agak mudah untuk tidak sengaja mengaktifkan menu cepat.

Spesifikasi Kamera:

  • Sensor: APS-C X-Trans CMOS 4 dengan resolusi 26.1 megapiksel
  • Dudukan Lensa: Fujifilm X-Mount
  • Rentang ISO: 160-12,800 yang dapat kita perluas hingga 80-51,200
  • Kecepatan Pengambilan Gambar: 8fps dengan rana mekanis, 30fps dengan Electronic Viewfinder (EVF)
  • Kemampuan Rekaman Video: 4K
  • Viewfinder: 2.36 juta titik
  • Layar: LCD 3 inci yang dapat kita miringkan ke 2 arah dengan resolusi 1.040.000 titik
  • Kompatibilitas Kartu Memori: SD, SDHC, SDXC
  • Dimensi: 118.4×82.8×46.8mm
  • Berat: 383 gram (termasuk baterai dan kartu memori)

Fujifilm X-S10

Fujifilm X-S10 adalah kamera Fujifilm yang memiliki rancangan untuk fotografer yang tidak ingin menggunakan kontrol eksposur tradisional. Kamera ini memiliki fitur yang mirip dengan X-T30 (dan X-T3 dan X-T4) seperti sensor 26.1 megapixel X-Trans CMOS 4 dan X Processor 4, namun kamera ini memiliki tombol mode eksposur daripada tombol kecepatan rana dan apertur yang dapat kita sesuaikan melalui cincin lensa atau dial pada bodi kamera.

Lebih canggih dari X-T30, Fujifilm X-S10 memiliki layar sentuh dengan sudut yang dapat kita sesuaikan dan sistem stabilisasi gambar di dalam bodi (IBIS) yang sangat efisien, memungkinkan penggunaan kecepatan rana hingga 6EV.

Fujifilm X-S10, sebagai bagian dari seri kamera X, menghadirkan teknologi pewarnaan yang luar biasa dari Fujifilm. Terdapat berbagai mode Simulasi Film yang dapat berfungsi untuk memberikan warna, tone, dan kontras yang sesuai dengan subjek, kondisi pemotretan, dan preferensi fotografer pada foto JPEG dan video.

Tidak mengecewakan, kamera Fujifilm X-S10 juga sangat bagus untuk merekam video. Kamera ini bisa merekam video dengan resolusi 4K pada 30fps tanpa perlu memotongnya lagi, dan juga bisa merekam video Full HD dengan kecepatan hingga 240fps.

BACA JUGA:  10 APK Kamera Tembus Pandang Terbaik Untuk HP Android

Kamera ini lengkap dengan sensor 26,1 megapixel APS-C X-Trans CMOS 4 dan menggunakan lensa Fujifilm X-Mount. Rentang ISO kamera ini adalah 160-12,800 dengan kemampuan untuk diperluas hingga 80-51,200. Kamera ini memiliki kecepatan pengambilan gambar 8fps dengan rana mekanis dan 30fps dengan EVF. Resolusi video yang kamera ini hasilkan adalah 4K.

Kamera ini juga lengkap dengan viewfinder dengan resolusi 2,36 juta titik dan layar LCD Vari-angle berukuran 3 inci dengan resolusi 1.040.000 titik. Untuk penyimpanan, kamera ini menggunakan kartu memori SD, SDHC, dan SDXC. Dimensi kamera ini adalah 126,0 x 85,1 x 65,4mm dan memiliki berat 465 gram (termasuk baterai dan kartu memori).

Baca Juga: Sony Indonesia Resmi Meluncurkan Kamera Mirrorless α6700 – Dafunda.com

Kamera Nikon Z50

Nikon Z50 adalah rekomendasi kamera mirrorless pertama dari seri Z Nikon yang menggunakan format APS-C daripada sensor full-frame. Meskipun demikian, kamera ini memiliki dudukan yang sama dengan kamera mirrorless Nikon lainnya, sehingga dapat menggunakan lensa dengan format full-frame dan APS-C (DX).

Nikon memperkuat Z50 dengan sensor berkekuatan 20,9 megapixel dan processor Expeed 6. Gabungan ini memungkinkan rentang sensitivitas ISO dari 100-51.200 dan kecepatan pengambilan gambar berkesinambungan maksimal 11fps dengan fokus otomatis dan pengukuran eksposur yang terus-menerus.

Kamera AF hybrid ini menggunakan kombinasi kontras dan deteksi fase, dan memiliki 209 titik deteksi fase yang menutupi sebagian besar sensor. Kamera ini dapat bekerja dengan baik baik pada subjek yang diam maupun bergerak. Meskipun tidak memiliki stabilisasi dalam tubuh kamera, tetapi ada fitur Vibration Reduction (VR) yang tersemat pada dua lensa Z-mount format APS-C Nikon (dan akan ada lebih banyak lensa yang akan datang).

Seperti seri kamera Nikon Z lainnya, desain dan antarmuka pengguna pada Nikon Z50 telah memiliki rancangan dengan sangat baik, sehingga penggunaannya menjadi menyenangkan. Layar belakang yang berukuran 3,2 inci sangat responsif terhadap sentuhan, sehingga memberikan kemudahan dalam mengontrol kamera. Selain itu, layar tersebut juga dapat kita miringkan hingga 180° untuk memudahkan pengguna melihatnya dari depan kamera.

Spesifikasi kamera ini mencakup sensor APS-C CMOS dengan resolusi 20,8 megapiksel, dan lengkap dengan dudukan lensa Nikon Z. Rentang ISO kamera ini adalah ISO 100-51,200, namun dapat kita perluas hingga 204,800. Kecepatan drive kamera ini mencapai 11fps.

Kamera ini mampu merekam video dengan resolusi 4K pada 30fps dan Full-HD pada 120fps. Viewfinder kamera ini memiliki ukuran 0,39 inci dengan resolusi 2.360.000 titik. Layar kamera ini memiliki ukuran 3,2 inci dengan resolusi 1.040.000 titik.

Kamera ini menggunakan kartu memori SD, SDHC, dan SDXC. Dimensi kamera ini adalah 126,5×93,5x60mm, dan memiliki berat 450 gram ketika lengkap dengan baterai dan kartu memori

FotografikameraKamera MirrorlessKamera Vlogrekomendasi

Related Posts